Monday, 30 May 2011

Hadis Tentang Menuntut ilmu

Daripada Abu Darda' r.a., katanya: 

"Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda:
"Sesiapa menempuh suatu jalan untuk mencari sesuatu ilmu pengetahuan di situ, maka Allah akan memudahkan untuknya suatu jalan untuk menuju syurga."
"Dan sesungguhnya para malaikat meletakkan sayap-sayapnya kepada orang yang menuntut ilmu itu, karena ridha sekali dengan apa yang dilakukan oleh orang itu."

"Sesungguhnya orang berilmu dimohonkan pengampunan untuknya oleh semua penghuni di langit dan penghuni-penghuni di bumi, sampai ikan-ikan yu yang ada di dalam air."

"Keutamaan orang berilmu ke atas orang yang beribadat adalah seperti keutamaan bulan atas bintang-bintang yang lain."

"Sesungguhnya para alim ulama adalah pewarisnya para Nabi, sesungguhnya para Nabi tidak mewariskan dinar ataupun dirham, hanyasanya mereka itu mewariskan ilmu. Maka barangsiapa dapat mengambil ilmu itu, maka ia telah mengambil dengan bagian yang banyak sekali."

(Riwayat Abu Dawud dan Termidzi)


Dari Mana datangnya ilmu pengetahuan ?
Kalau tak belajar dr mana nak datangnya ilmu..Ilmu..boleh diperolehi dr banyak cabang.. dan pengalaman..dari zaman pra sejarah ilmu diperolehi dari sejarah turun temurun keluarga..mungkin dizaman itu cara bekerja.. cara mendapatkan makanan , cara menjaga keselamatn diri..diajar kepada si anak dan anak mengambil pengalaman itu dijadikan panduan hidupnya.

Apabila tulisan dan abjad muncul semua pengalaman-pengalaman ini mula dikumpulkan ke dalam buku. Buku ialah ilmu pengetahuan dari pembuatan dari pengalaman yang terkumpul. Melalui tulisan semua pengalaman yang terkumpul boleh dijadikan rujukan. Ertinya buku-buku ilmu pengetahuan adalah hasil pembuatan..

Memperolehi ilmu mesti berguru.. ilmu dgn cara pembacaan secara teori tidak dapat dipraktikkan dan difahami secara total..Dan mula institusi-institusi tertentu ditubuhkan utk mengembangkan ilmu pengetahuan baik secara teori atau praktikal.

Ilmu bukan hayalan yang hanya boleh ditafsir dengan Akal. Bahaya ilmu jika ditafsir dengan akal sahaja tanpa pembelajaran yang betul:

pandangan mata... Ada kala kita tertipu dgn apa yang

dipaparkan depan mata kita 

pandangan akal... Jika berpandukan ilmu yang terhad
(atau tak berilmu) akan merosakkan kita 

pandangan nafsu... Jika nafsu jahat???
pasti akan rosak seseorang manusia tu 

pandangan hati... Mestilah berteraskan pada keimanan pada Allah
(itulah maksudnya 'jika hati itu bersih')


Reaksi anda

0 comments:

Post a Comment