Sempurnanya Cinta


Sempurnanya Cinta

“Belilah puan, majalah ini bagus untuk wanita yang baru kawin seperti puan.”

Aisya pun membeli majalah tersebut dari penjual itu. Aisya baru sahaja berkahwin dua hari lalu. Suaminya bernama Rahman, bekerja pensyarah di Kuala Lumpur.

Selesai masak di rumah,  sementara menunggu suaminya habis solat, Aisya pun membelek-belek muka surat majalah baru dibelinya. Satu artikel telah menarik minatnya Aisya. Suara suami Aisya mengajak makan membuat Aisya terperanjat. Ditutup majalah itu, dan kemudian duduk bersama suaminya.
“Sayang masak apa hari ni?” tanya suami.

“Ish abang ni, kan lemak cili api kegemaran abang tu bang.”Aisya mencubit peha suaminya.

“Abang tau, hehe”


“Abang….”suara Aisya terhenti.

“Ya…ada apa?” tanya suaminya.

“Tadi Aisya ada terbaca majalah. Apa kata, kita tuliskan kelemahan pasangan kita atas satu kertas. Abang setuju?”

“Abang tak kesah sayang, boleh.”Rahman senyum memandang ke isterinya.

Malam itu, mereka tidur berasingan untuk menulis kelemahan pasangan masing-masing. Suaminya tidur di ruang tamu, isterinya tidur di bilik mereka.

“Selamat pagi abang, mari bersarapan.”
Merek duduk di meja, dan masing-masing senyap. Suaminya mulakan bicara.

“Semalam Aisya kata nak beritahu kelemahan abang, Aisya beritahu lah dulu.” Mereka berdua berjanji tidak akan tersentuh hati.

Aisya pun baca lah kelemahan suaminya yang tercatat pada kertas yang ditulisnya semalam satu per satu. Belum habis baca lagi, air mata suaminya bergenang.

“Abang tak apa-apa ke?”

“Tak, teruskan Aisya.”masih berbekas lagi senyuman suaminya.

Selesai membaca apa yang ditulis, kini tiba suaminya pula. Suaminya menghulurkan satu kertas kosong, tidak kotor dan tidak tertulis apa-apa padanya.

“Abang, mana kelemahan saya?”
Suaminya tersenyum.

“Sayang, pada mata abang, sayang tidak ada kelemahan walupun secalit, bersih seperti kertas itu. Sayang cukup sempurna di mata abang. Sayang lah ratu hati abang, perhiasan Allah turunkan kepada abang. Kerana itu, abang tidak tulis satu pun kelemahan sayang, kerana sayang sempurna.” Suaminya tersenyum lagi sambil mengusap pipi isterinya.
Aisya menitiskan titisan mahal dari matanya, tersentuh hatinya dengan kata-kata suaminya. Cukup dia hargai mempunyai suami seperti Rahman.

“Maafkan Sya bang…”menangis teresak Aisya di dada suaminya.

Rahman memaafkan isterinya, yang membuatkan Aisya lagi tersentuh.
Sebenarnya, pasangan kita adalah sempurna, tidak ada cacatnya. Cinta kerana Allah menyempurnakan lagi kasih sayang antara suami isteri. Hargailah dan terimalah pasangan kamu seadanya.

Mohamad Zafranudin

Penulis blog biasa AkuCintakanIslam.blogspot.com serta CodeNRecipe.wordpress.com, sedang menyambung pelajaran dalam Bsc(Hons) Computing Science. Gemar menulis code(programming) dan projek elektronik.

Semoga Allah memberkati kita semua, inshaAllah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan