Mencintai Isterimu



…Isterimu akan menjadi penemanmu, penghiburmu serta sahabat terbaik untukmu




Dengan berkahwin, anda bukan sahaja mendapat seorang isteri, bahkan kamu seperti sudah memiliki seluruh dunia. Mulai sekarang hinggalah ke akhir hayat, isterimu adalah  penemanmu, penghiburmu serta sahabat terbaik kamu.

Dia akan berkongsi saat-saat indah kamu, hari-harimu serta tahun-tahunmu. Dia akan berkongsi gembira dan sedihmu, kemenangan dan kekalahan kamu, impianmu dan ketakutanmu. Apabila kamu sakit, dia akan menjaga kamu dengan baik sekali; apabila kamu memerlukan sesuatu, dia akan cuba yang terbaik untuk memenuhinya; apabila kamu mempunyai rahsia, dia akan menyimpakannya; apabila kamu memerlukan nasihat, dia akan memberikan nasihat yang terbaik kepadamu.

Dia akan sentiasa bersamamu: Apabila kamu bangun pagi, benda pertama yang mata kamu akan lihat adalah isterimu; apabila siang hari, dia akan sentiasa bersamamu, sekiranya dia tiada di sampingmu, dia pasti akan memikirkanmu, mendoakanmu dengan sepenuh hatinya; apabila kamu masuk untuk tidur, benda terakhir kamu akan lihat adalah isterimu; bahkan saat kamu tidur juga kamu akan menemuinya. Natijahnya, dia akan menjadi duniamu dan kamu  juga akan menjadi dunianya.

Pada saya, penerangan yang paling tepat untuk menerangkan semua di atas adalah melalui firman Allah azza wa jalla:

ہُنَّ لِبَاسٌ لَّکُمْ وَاَنۡتُمْ لِبَاسٌ لَّہُن

“Mereka adalah pakaian bagi kamu, dan kamu adalah pakaian bagi mereka.”
[Surah al-Baqarah, 2 : 187]

Benar, pasangan suami isteri adalah ibarat pakaian bagi satu sama lain kerana mereka menjanjikan keselamatan, keselesaan, perlindungan, sokongan dan dandanan untuk setiap manusia. Bayangkan sahaja perjalanan di Alaska tanpa pakaian!

Begitu juga halnya dengan isterimu, mereka menjanjikan keselamatan, keselesaan, perlindungan, sokongan serta menjadi perhiasan yang menyejukkan mata kita. Mereka akan menemani kita menempuh kehidupan ini seperti mana pakaian yang memanaskan badan kita sekiranya kita ke Alaska.

Hubungan pasangan suami isteri teramat menarik daripada hubungan dengan manusia lain: dari segi cinta dan tarikannya, keakraban serta kerapatannya, sifat  kasih dan sayangnya, ketenteraman dan keamanannya yang memenuhi hati pasangan suami isteri ini ternyata tidak dapat dijelaskan. Hal ini adalah tindakan dan kuasa daripada Allah azza wa jalla.

وَاللہُ جَعَلَ لَکُمۡ مِّنْ اَنۡفُسِکُمْ اَزْوٰجًا

“Dan Allah menjadikan bagimu (pasangan suami atau isteri) dari jenis kamu sendiri.”
[Surah an-Nahl, 16 : 72]

Allah azza wa jalla dengan Kekuasaan-Nya boleh mencipta dan menanam perasaan indah ini di dalam hati pasangan suami isteri. Tambahan, Allah subhanahu wa Ta’ala mengingatkan kepada mereka yang mencari Tanda-Tanda Kebesaran Allah bahawa perasaan kasih sayang ini juga merupakan  antara Tanda-Tanda Kebesarannya yang akan membimbing manusia kepada kewujudan-Nya.


وَ مِنْ اٰیٰتِہٖۤ اَنْ خَلَقَ لَکُمۡ مِّنْ اَنۡفُسِکُمْ اَزْوٰجًا لِّتَسْکُنُوۡۤا اِلَیۡہَا وَ جَعَلَ بَیۡنَکُمۡ مَّوَدَّۃً وَّ رَحْمَۃً ؕ اِنَّ فِیۡ ذٰلِکَ لَاٰیٰتٍ لِّقَوْمٍ یَّتَفَکَّرُوۡنَ ﴿۲۱

“Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan di antaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kkaum yang berfikir.”
[Surah ar-Rum, 30 : 21]

Namun begitu, Allah Maha Mengetahui bahawa hati manusia tidaklah berubah sentiasa, ada kalanya lemah dan ada kalanya hebat. Perasaan akan berubah mengikut masa. Cinta akan layu dan pudar. Perasaan ini akan lemah sekiranya tidak dijaga dengan baik. Kebahagian perkahwinan tidak boleh diambil ringan: cinta yang berterusan memerlukan pemahaman dan pemberian daripada kedua-dua pihak. Untuk pokok cinta tumbuh mekar dan membesar, tanahnya mestilah dijaga, disirami serta diawasi.

Ingatlah bahawa kamu akan diberi ganjaran oleh Allah subhanahu wa Ta’ala untuk setiap gerak-gerimu terhadap isterimu kerana Rasulullah saw bersabda: “Seseorang itu akan diberi ganjaran untuk setiap amalannya dalam mencari rahmat Allah bahkan suapan makanan yang disuapkan ke mulut isterinya.”

Dari Abu Masud al-Ansari radhiallahu 'anhu: Rasulullah saw bersabda:

“Apabila seorang Muslim memberikan sesuatu kepada keluarganya dengan niat untuk mendapatkan ganjaran dari Allah, maka ia dikira sedekah baginya.”
[Sahih Bukhari (263)]

Dari Abu Hurairah radhiallahu 'anhu, bahawa Rasulullah saw bersabda:

“Daripada Dinar yang kamu keluarkan di jalan Allah, atau membebaskan seorang hamba, atau sedekah yang diberikan kepada yang memerlukan, atau untuk menyokong keluarga, yang paling besar ganjarannya adalah yang kamu keluarkan untuk keluargamu.”

[Sahih Muslim (2181)]


Jangan memandang rendah hal seperti suapan mulut ke dalam mulut isterimu, membukan pintu kereta untuknya, mendukungnya saat dia tidur dan sebagainya, kerana ganjaran yang Allah janjikan adalah besar.

Ingatlah bahawa Rasulullah membantu isterinya untuk menaiki unta.

Dari Anas bin Malik radhiallahu 'anhu

Kemudian kami sampai di Khaibar; dan ketika Allah membolehkan beliau menguasai kota tersebut (Khaibar), keindahan Safiya binti Huyai diterangkan kepada baginda. Suaminya meninggal ketika dia seorang pengantin. Maka Rasulullah memilihnya untuk baginda dan membawanya hinggalah kami sampai di suatu tempat bernama Sadas Sahba, di mana menstruasinya tamat dan baginda mengambilnya sebagai isteri. Haris(sejenis makanan) dihidangkan di atas kain kulit kecil. Kemudian Rasulullah mengarahkanku untuk memanggil semua yang bersamaku. Maka, itu adalah jamuan perkahwinan antara Rasulullah dan Safiya. Kemdian kami bergerak ke Madina. Aku melihat Rasulullah melipat mantelnya(pakaian tanpa lengan) di atas bonggolan unta untuk memberikan ruang yang luas untuk Safiya (duduk di belakang baginda). Baginda duduk di sebelah untanya membiarkan kakinya untuk Safiya meletakkan kaki untuk memanjat unta tersebut. Kemudian, kami meneruskan perjalanan hingga kami sampai di Madinah; baginda melihat ke arah (Gunung) Uhud dan berkata: “Ini adalah gunung yang mencintai kita dan kita mencintainya juga.” Kemdian baginda melihat Madinah dan berkata: “Ya Alah! Aku jadikan kawasan di antara (Madinah) dua gunung sebagai tempat suci seperti mana Ibrahim menjadikan Mekah sebagai tempat suci. Ya Alllah! Berkatilah mereka (yakni penduduk Madinah) di dalam Mudd dan Sa mereka (Ukuran).”
[Bukhari (143)]


Cubalah cari masa untuk kalian solat bersama-sama. Menguatkan hubungan dengan Allah akan menjanjikan hubungan perkahwinan kalian kekal kuat.

Ingatlah bahawa Rasulullah saw memuji pasangan suami isteri yang bangun lewat malam untuk solat bersama. Rasulullah juga menggesa  pasangan yang bangun lebih awal untuk mengejutkann pasangannya, meskipun perlu menyimbah air di atas muka pasangannya itu.

Dari Abu Hurairah radhiallahu 'anhu bahawa Rasulullah saw bersabda:

“Semoga Allah memberkati lelaki yang bangun lewat malam dan solat, dan mengejutkan isterinya; sekiranya isterinya enggan, dia patut memercikkan air pada mukanya. Semoga Allah memberkati wanita yang bangun  lewat malam dan solat,, dan mengejutkan suaminya; sekiranya suaminya enggan, dia patut memercikkan air pada muka suaminya.”

[HR Dawud (1303)]


Sentiasalah memberikan yang terbaik kepada isterimu dari segi bahasamu dan amalanmu. Bercakaplah dengan dia, senyum padanya, sentiasa minta nasihatnya, meminta pendapatnya, penuhkan masa terluang dengannya dan sentiasalah ingat pesan Rasulullah saw yakni: “Yang paling baik antara kamu adalah yang paling baik terhadap isterinya.”

Dari Abu Hurairah radhiallahu 'anhu bahawa Rasulullah saw bersabda:

“Lengkapnya seorang yang beriman dalam kepercayaannya adalah mereka yang paling baik sikapnya, dan yang paling baik antara kamu adalah yang paling baik tingkah lakunya terhadap isteri-isteri mereka.”

[HR Tirmidzi (1162)]

Dari A’isyah radhiallahu 'anha(dan dari Abdullah Ibn Abbas radhiallahu 'anhu) bahawa Rasulullah saw bersabda:

“Yang paling baik antara kalian adalah mereka yang baik kepada ahli keluarganya; dan aku adalah yang paling baik antara kalian terhadap keluargaku.”

[HR Tirmidzi (3252)]


Natijahnya, amatlah perlu seseorang itu menyayangi dan mengasihi pasangannya hinggalah ke syurga sekalipun.


 اُدْخُلُوا الْجَنَّۃَ اَنۡتُمْ وَ اَزْوٰجُکُمْ تُحْبَرُوۡنَ ﴿۷۰
“Masuklah kamu ke syurga, kamu dan pasanganmu akan digembirakan.”
[Surah Zukhruf, 43 : 70]

Namun semua ini tidak cukup kamu hanya mencintai isterimu sahaja. Kamu perlu mencintai juga apa yang dicintai oleh isterimu. Keluarganya, kawannya, semua itu perlu anda kasihi juga.

Jangan anda jadi seperti seorang lelaki ini yang tidak suka mertuanya datang ke rumahnya dan kemudian kata kepada isterinya: “Saya tidak suka mereka.” Kemudian, isterinya dengan marah pandang tepat ke mata suaminya dan berkata, “Saya juga!”

Lihat bagaimana Rasulullah saw mencintai isteri-isteri baginda dan juga orang yang isterinya sayang. Cintanya pada Khadijah yang telah meninggal dunia berterusan walaupun Khadijah sudah tiada. Bertahun-tahun setelah kematian Khadijah, setiap kali ada korban kambing di rumahnya, baginda pasti akan mengedarkannya kepada keluarga dan sahabat Khadijah. Bahkan setiap kali ada tetamu yang akan datang ke rumah baginda itu adalah adik Khadijah, Hala, baginda pasti akan berdoa: “Ya Allah, semoga itu adalah Hala.”

Daripada A’ishah radhiallahu 'anha: 

Aku tidak merasakan cemburu dengan mana-mana isteri Rasulullah saw seperti mana aku cemburu dengan Khadijah (walaupun) dia sudah meninggal sebelum baginda mengahwiniku; aku sering mendengar baginda menyebut-nyebut namanya, dan Allah sudah memberitahu baginda untuk memberitahunya berita gembira bahawa dia (Khadijah) akan mendapat Istana Qasab, dan setiap kali baginda menyembelih seekor kambing, dia akan memberikannya kepada kawan wanita Khadijah.”

[Sahih Bukhari (164)]

Daripada Ceramah Sheikh Abdullah Adhami dan blog.iloveallaah.com, diubah sedikit oleh penulis.

Putera Mujahid Islam

Penulis blog biasa AkuCintakanIslam.blogspot.com serta CodeNRecipe.wordpress.com, sedang menyambung pelajaran dalam Bsc(Hons) Computing Science. Gemar menulis code(programming) dan projek elektronik.

Semoga Allah memberkati kita semua, inshaAllah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan